Travel

Fakta Unik Jepang, Mengunjungi Festival Orang Mati yang Kental akan Tradisi

TRIBUNTRAVEL.COM – Ada yang berbeda saat memasuki musim panas di Jepang.

Suasana negara sakura ini akan menjadi tenang, kereta api menjadi kosong dan pekuburan mulai bermekaran dengan bunga.

Saat itulah perayaan Obon akan mulai dilaksanakan.

Dilansir TribunTravel.com dari laman savvytokyo.com, Obon adalah festival musim panas menyambut kembalinya arwah leluhur ke dalam keluarga.

Obon biasanya berlangsung selama empat hingga lima hari dan dianggap sebagai acara keluarga paling penting di Jepang.

Seringkali dibandingkan dengan Halloween di luar negeri, meskipun sangat berbeda dalam esensi dan praktek, itu adalah tradisi Jepang untuk menghormati nenek moyang dan orang yang dicintai yang telah meninggal dunia.

13 Agustus – Mukaebi

Obon dimulai dengan apa yang disebut praktik awalebi (menyambut api), di mana orang-orang membuat api unggun kecil di depan rumah-rumah mereka untuk membimbing roh setelah mereka kembali ke rumah.

Mendekorasi altar almarhum dengan memorial kecil, buah-buahan, bunga dan permen Jepang juga merupakan bagian dari tahap persiapan awal – sebuah praktik yang digunakan untuk menawarkan benda-benda yang mereka nikmati selama masa hidup mereka.

Beberapa daerah juga akan menyiapkan kuda yang terbuat dari mentimun dan sapi yang terbuat dari terong dengan tongkat kayu untuk kaki.

Simbolisme di belakangnya adalah bahwa kuda akan membantu roh pulang sesegera mungkin, sementara sapi akan membawa mereka kembali ke surga perlahan-lahan segera setelah festival berakhir.

Sebagian besar orang Jepang juga mulai obon dengan kunjungan ke kuburan untuk membersihkan makam keluarga dan berdoa.

Praktek ini disebut ohaka-mairi .

14-15 Agustus – Hoyo/Kuyo

Selama hari kedua dan ketiga obon, keluarga yang mengikuti tradisi akan mengundang seorang pendeta Buddha ke rumah mereka (atau mengunjungi kuil) untuk membaca sutra dan melakukan upacara peringatan, yang disebut hoyo atau kuyo dalam bahasa Jepang.

Setelah berdoa, mereka makan siang bersama, mengingat kembali kisah lama almarhum tercinta mereka.

Makanan yang disebut shojin ryori , murni vegetarian, dan biasanya termasuk kacang rebus, bayam dengan kecap dan wijen, atau mentimun asinan.

16 Agustus – Okuribi

Obon diakhiri dengan api unggun lain yang menerangi langit, dimaksudkan untuk melihat arwah leluhur pergi ke akhirat.

Di banyak daerah di Jepang, orang-orang juga akan melakukan tarian bon-odori (digambarkan di bawah), yang pada awalnya dilakukan untuk almarhum, meskipun dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi simbol dari festival musim panas itu sendiri.

Di wilayah lain, orang-orang juga akan menulis pesan di lentera kertas dan mengapungkannya di sungai atau laut untuk memandu roh-roh itu pergi

Satu festival api unggun paling terkenal sebagai bagian dari tradisi ini adalah Gozan Okuribi (atau Daimonji) di Kyoto, yang menarik ribuan pengunjung setiap tahun.

Beberapa festival yang paling terkenal berlangsung di Hiroshima dan Asakusa di festival Toro Nagashi.

TribunTravel/Ambar Purwaningrum

Artikel ini telah tayang di Tribuntravel.com dengan judul Fakta Unik Jepang, Mengunjungi Festival Orang Mati yang Kental akan Tradisi,

Editor: Ambar Purwaningrum

Comments are closed.